Minggu, 11 November 2012

ISLAM DAN KEJUJURAN



Ada satu hal menarik dan menggugahkan hatiku ketika awal aku menginjakkan kaki di Kampus International Islamic University Malaysia (IIUM) beberapa bulan lalu. Kampus ini terdiri dari ribuan mahasiswa asing dari berbai penjuru dunia serta berbagai warna kulit, suku dan bangsa. Kesemuanya mereka berada di bawah payung yang satu, yaitu Islam.
Awalnya sudah sering aku lewat di pojok Faculty of Islamic Revealed Knowledge and Human Sciences, namun aku kurang memperhatikan di sana ada sebuah jualan air mineral (sejenis aqua kalau di Indonesia). 
Beberapa minggu setelah itu secara seksama kuperhatikan, lalu akupun termenung:
“apakah ini jualan?”. 
Aku melihat ada botol-botol air mineral yang tersusun dengan rapi pada sebuah rak dan kotak uangnya berwarna hijau daun pas di samping rak tersebut tanpa dijaga layaknya seperti toko yang sering kita lihat dan air meineralnyapun tanpa dikunci atau diikat. Siapa yang mau mengambil, langsung saja masukkan uangnya kedalam kotak dan siapa yang mau tidak jujur alias maling ambil saja, jika ada orang pura-puralah masukkan uang dan jika tidak ada orang langsung ambil saja, juga tidak akan ketahuaan kok. Dan lagi pojok Fakultas itu juga sedikit sepi.


“Subhanallah” pikirku, “apakah ini tidak hilang atau ada di antara mahasiswa yang tidak jujur?”, aku bergumam dalam hati.
Kemudian keesokan harinya aku melawati jualan tersebut lagi bersama dua orang teman, satu dari Riau dan satunya lagi sama seperti, dari Jambi.
 “Bang Ali...”tanyaku pada seorang mahasiswa dari Riau yang sudah hampir menyelesaikan Masternya.
 “Ini jualan ya...?”.
“Iya... itu jualan”.
“Apa tidak hilang ya?”.
“Yah... begitulah, kita berada di Kampus Islam. Barangkali ada, namun dalam hemat saya pelakunya bukan dari kalangan mahasiswa, orang dari luar. Dan itu bukan satu tempat saja di sini. Hampir di semua pojok Fakultas itu ada. Dan orang-orang berjualan kerupuk juga seperti itu caranya”.
“Itu sudah berapa lama bang?”.
“Waduh... semenjak saya di sini itu sudah ada. Saya tidak tahu persis kapan itu ada”.
Waduh fikirku, bang Ali saja sudah 3 Tahun lebih disini. Jika si pedagang itu rugi dan terus kehilangan niscaya dia tidak akan berjualan dengan cara seperti itu.
Kemudian beberapa hari setelah itu, sehabis shalat Jum’at aku melewati pojok jualan itu lagi. Di hadapanku berjalan Khatib yang barusan saja menyampaikan khutbahnya di Masjid Kampus. Lalu aku langkahkan kaki dengan cepat untuk menyapa beliau.
“Assalamua’laikum wr wb ya ustaz”
“Wa’alaikum salam”
“Subhanallah ya ustaz, your speech is very good”, aku mengawali pembicaraan.
Lalu aku berkenalan. Ternyata dia seorang Prof. dalam bidang Tafsir, dan Dosen di Kampus ini serta dia berasal dari Karachi, Pakistan. Bertepatan pula dengan khutbah yang dia sampaikan tadi sedikit mengulas masalah Kejujuran yang dia sampaikan dalam bahasa Arab dan Inggris. Karena memang kampus ini menggunakan kedua bahasa tersebut sebagai bahasa resmi.
“Yaa ustaz... I’m new here, but indeed, I’m so amazed to see the value of honesty about the sale of these mineral waters. How can ya uztaz... all of people who exist on this campus can practice it?”.
Tanpa memberikan jawaban yang panjang dia menjawab,
“That’s Islam ya Kurnia. Teaching us to be honest.”

*****
Hmmm.... aku sempat berfikir, sekiranya kita berjualan seperti ini di Kampus-Kampus di Indonesia, apakah uangnya akan kembali ya?:-) atau malah barang habis tanpa uang sepeserpun?:-) Atau nasibnya sama seperti ‘Kantin Kejujuran’ di sekolah yang ada di Negeri kita, roboh lalu gulung tikar.

Posting Komentar