Sabtu, 16 Maret 2013

Imām Al-Ghazālī dan Warisannya


(Catatan Intelektual Edi Kurniawan)




Nama lengkapnya ialah Abū Hāmid Muhammad bin Muhammad ibn Muhammad al-Ghazālī atau dikenal juga dengan gelar Hujjatul Islam. Beliau dilahirkan pada tahun 450 Hijriyah di Kota Thūs, Khurāsān. Beliau memulai belajar ilmu Fiqh di masa mudanya di kampung halamannya, Thūs, kemudian beliau mengembara ke Kota Jurjān, sebuah Kota besar antara Thubrasitān dan Khurāsān, maka disini beliau belajar dengan Abū Nashr al-Ismā’īl, setelah itu beliau kembali ke kampung halamannya. Kemudian beliau menyambung studinya dengan belajar kepada Imām Haramain Abū Mu’ālī al-Juwainī di Kota Nīsābūri tentang ilmu Fiqh, Perdebatan, Mantiq, dan Falsafah. Raja Dinasti Mulk juga pernah meminta beliau untuk mengajar di Madrasah Nizāmiyyah di Kota Baghdād pada tahun 484 H. (Lihat pengantar Dr. Badawī Thabānah dalam Ihyā’ ‘Ulūmuddīn, (Beirut: Dāral-al-Fikr, tt) Jilid I, hlm. 7-8)




Karya-Karyanya
Dalam dunia ilmu, beliau banyak menulis buku-buku yang menurut Dr. Badawī Thabānah ada 48 karya dan makalah-makalah atau catatan-catatan kecil.(Ibid, hlm 22-23) Beberapa karya adalah, Ihyā’ ‘Ulūmiddīn, Tuhāfut al-Falāsifah, al-Iqtishād fi al-I’tiqād, al-Maquz min al-Dhalāl, Jawāhir al-Qur’ān, Mīzān al-‘Amal, al-Mustashfa, Misykāt al-Anwār, Nashīhah al-Mulūk, al-Wajīz, al-Wasīt, Hujjah al-Haq, Mufashshal al-Khilāf fi Ushūl al-Dīn,  dll. (Selengkapnya lihat: Ibid)



Kuala Lumpur, 15 Maret 2013


Sumber:
Al-Imām al-Ghazālī, Ihyā’ ‘Ulūmuddīn, I Jilid (Beirut: Dāral-al-Fikr, tt).



Posting Komentar