Kamis, 23 Juni 2011

Seharusnya Kita Berterimakasih Kepada-Nya



kau lambaikan tangan dengan kebisuan dan tarian hujan yang tak bermuara. hingga angin berhembus meyapu debu-debu nokhta, tercatat di balik zikir ini. maka ku terbitlah do’a yang tersulam dari relung hati nan dalam penuh pinta harap pada-Nya, di tengah badai datang memporak-porandakan gedung-gedung indah menawan mata dan kota megah itu. ah… memang menyejukkan tapi tak terasa. menyegarkan tapi mendingin. ketika angin berhembus menyapa muka. karena kita memang seharusnya berterimakasih kepada-Nya.


180611

Posting Komentar